Tuesday, 3 January 2017

Pengelompokkan Model Pembelajaran Menurut Bruce Joyce dan Marsha Weil



Pengelompokkan Model Pembelajaran
Menurut Bruce Joyce dan Marsha Weil
Karya: Rizki Siddiq Nugraha

Pengelompokkan Model Pembelajaran Menurut Bruce Joyce dan Marsha Weil

Model pembelajaran menurut Joyce & Weil (1980, hlm. 3) adalah “a pattern or a plan, which can be used to shape a curriculum of course, to select instructional material, and to guide a teacher action”. Artinya, model pembelajaran adalah sejenis pola atau rencana yang dapat digunakan untuk menentukan kurikulum atau pengajaran, memilih materi pelajaran, dan membimbing kegiatan guru.
Joyce & Weil (1986) dalam bukunya yang berjudul “Models of Teaching (Third Edition)”, menyatakan bahwa setiap model pembelajaran memiliki karakteristik umum masing-masing yang dibedakan menurut unsur-unsur, yakni
1. Sintaks, yakni tahap-tahap kegiatan yang dilakukan dalam pembelajaran menurut model tertentu.
2. Sistem sosial, yakni situasi atau suasana dan norma yang berlaku dalam model tersebut.
3. Prinsip reaksi, yakni pola kegiatan yang menggambarkan bagaimana guru seharusnya melihat dan memperlakukan para peserta didik termasuk bagaimana seharusnya memberi respon kepada peserta didik.
4. Sistem pendukung, yakni segala sarana, bahan, dan alat yang diperlukan untuk melaksanakan suatu model pembelajaran tertentu.
5. Dampak instruksional, yakni hasil belajar yang dicapai langsung dengan cara mengarahkan para peserta didik pada tujuan yang diharapkan.
6. Dampak pengiring, yakni hasil belajar lainnya yang dihasilkan oleh suatu proses pembelajaran, sebagai akibat terciptanya suasana pembelajaran yang dialami langsung oleh peserta didik tanpa adanya arahan langsung dari guru.
Joyce & Weil (1986) mengelompokkan model pembelajaran ke dalam empat kelompok besar model pembelajaran, yakni (1) the information processing sources (model pemrosesan informasi), (2) the personal sources (model personal), (3) the social interaction sources (model interaksi sosial), dan (4) behavior modivication as a sources (model modifikasi tingkah laku). Pengelompokkan model pembelajaran tersebut dijabarkan, sebagai berikut:
1. The information processing source (model pemrosesan informasi)
Model pemrosesan informasi ditekankan pada pengambilan, penguasaan, dan pemrosesan informasi. Model ini lebih memfokuskan pada fungsi kognitif peserta didik. Model ini didasari oleh teori belajar kognitif dan berorientasi pada kemampuan peserta didik memproses informasi yang dapat meningkatkan kemampuannya. Pemrosesan informasi merujuk pada cara mengumpulkan/menerima stimulus dari lingkungan, mengorganisasi data, memecahkan masalah, menemukan konsep, dan menggunakan simbol verbal serta visual.
Model pemrosesan informasi memiliki asumsi bahwa pembelajaran merupakan faktor yang sangat penting dalam perkembangan. Perkembangan merupakan hasil kumulatif dari pembelajaran. Dalam pembelajaran terjadi proses penerimaan informasi yang kemudian diolah sehingga dihasilkan outpot dalam bentuk hasil belajar. Pembelajaran merupakan output dari pemrosesan informasi yang berupa kecakapan manusia yang terdiri dari (1) informasi verbal, (2) kecakapan intelektual, (3) strategi kognitif, (4) sikap, dan (5) kecakapan motorik.
Model-model pembelajaran yang tergolong pada kelompok ini, diantaranya:

No.
Model
Tokoh
Tujuan
1.
Model pencapaian konsep
(concept attainment)
Jerome Bruner
Dirancang untuk mengembangkan dan menganalisis konsep dengan menggunakan pola nalar induktif.
2.
Model berfikir induktif
(inductive thinking)
Hilda Taba
Dirancang untuk mengembangkan proses mental induktif dan penalaran atau pembentukan teori.
3.
Model latihan penelitian
(inqury training)
Richard Suchman
Dirancang untuk membelajarkan siswa dalam menghadapi penalaran kausal, lebih fasih dan tepat dalam mengajukan pertanyaan, membentuk konsep, serta hipotesis.
4.
Model penelitian ilmiah
(scientific inquiry)
Joseph J. Schwab
Dirancang untuk pembelajaran sistem penelitian dari suatu disiplin ilmu, tetapi diharapkan juga memiliki efek dalam kawasan lain.
5.
Model pengembangan intelek
(developing intellect)
Jean Piaget, Irving Sigel, Edmund, Sulivand, dkk.
Dirancang untuk meningkatkan perkembangan intelektual, terutama penalaran logis, tetapi juga dapat diterapkan pada perkembangan sosial.
6.
Model penata lanjutan
(advance organizer)
David Ausubel
Dirancang untuk meningkatkan efisiensi kemampuan pemrosesan informasi untuk menyerap dan mengaitkan bidang-bidang pengetahuan.
7.
Model memorisasi
(memorization)
Harry Lorayne & Jerry Lucas
Dirancang untuk meningkatkan daya ingat siswa.

2. The personal sources (model personal)
Model personal menekankan pada pengembangan konsep diri setiap individu. Hal ini meliputi pengembangan proses individu dan membangun serta mengorganisasikan dirinya sendiri. Model ini memfokuskan pada konsep diri yang kuat dan realistis untuk membantu membangun hubungan yang produktif dengan orang lain dan lingkungannya.
Model personal bertitik tolak dari teori humanistik, yakni berorientasi pada perkembangan individu. Perhatian utamanya pada emosional peserta didik dalam mengembangkan hubungan yang produktif dengan lingkungannya. Model ini menjadikan pribadi peserta didik mampu membentuk hubungan harmonis serta mampu memproses informasi secara efektif.
Model personal mengharuskan guru berupaya menciptakan kondisi belajar yang kondusif, agar peserta didik merasa bebas dalam belajar mengembangkan dirinya baik emosional maupun intelektual.
Model-model pembelajaran yang tergolong pada kelompok ini, antara lain:

No.
Model
Tokoh
Tujuan
1.
Model non direktif
Carl Rogers
Memberikan tekanan pada pembentukan kemampuan dalam perkembangan pribadi dalam arti kesadaran diri, pemahaman diri, kemandirian, dan mengenal konsep diri.
2.
Model latihan kesadaran
Fritz Perls & William Scuhtz
Meningkatkan kemampuan individu peserta didik untuk mengeksplorasi diri dan kesadaran diri.
3.
Model sinektik
William Gordon
Menekankan pada perkembangan pribadi dalam kreativitas dan pemecahan masalah kreatif.
4.
Model sistem-sistem konseptual
David Hunt
Meningkatkan kompleksivitas dan keluwesan pribadi.
5.
Model pertemuan kelas
William Glasser
Menekankan pada perkembangan pemahaman diri dan tanggung jawab kepada diri sendiri serta kelompok sosial.

3. The Social Interaction Sources (model interaksi sosial)
Model interaksi sosial menekankan pada hubungan personal dan sosial kemasyarakatan di antara peserta didik. Model ini berfokus pada peningkatan kemampuan peserta didik untuk berhubungan dengan orang lain, terlibat dalam proses-proses yang demokratis dan bekerja secara produktif dalam masyarakat. Model ini didasari oleh teori belajar Gestalt (field-theory)
Model interaksi sosial menitikberatkan pada hubungan yang harmonis antara individu dengan masyarakat. Pokok pandangan model interaksi sosial, yakni obyek atau peristiwa tertentu akan dipandang sebagai suatu keseluruhan yang terorganisir. Makna suatu obyek atau peristiwa terletak pada keseluruhan bentuk dan bukan bagian-bagiannya. Pembelajaran akan lebih bermakna apabila materi diberikan secara utuh bukan bagian-bagian.
Model-model pembelajaran yang termasuk pada kelompok ini, diantaranya:

No.
Model
Tokoh
Tujuan
1.
Model investigasi kelompok
Herbert Telen & John Dewey
Mengembangkan keterampilan untuk partisipasi dalam proses sosial yang demokratis melalui penekanan yang dikombinasikan pada keterampilan antar pribadi (kelompok) dan keterampilan-keterampilan penentuan akademik.
2.
Model inkuiri sosial
Byron Massiales & Benjamin Cox
Menekankan pada pemecahan masalah sosial, terutama melalui penemuan sosial dan penalaran logis.
3.
Model latihan laboratoris
Bethel Maine
Menekankan pada perkembangan keterampilan antar pribadi dan kelompok melalui kesadaran dan keluwesan pribadi.
4.
Model penelitian yurisprudensial
Donald Olever & James P. Shaver
Dirancang untuk pembelajaran kerangka acuan yurisprudensial sebagai cara berpikir dan penyelesaian isu-isu sosial.
5.
Model bermain peran
Fainie Shafel & George Fhafel
Dirancang untuk mempengaruhi peserta didik agar menemukan nilai-nilai pribadi dan sosial.
6.
Model simulasi sosial
Sarene Bookock & Harold
Dirancang untuk membantu peserta didik agar mengalami bermacam-macam proses dan kenyataan sosial serta untuk menguji pemerolehan konsep keterampilan perbuatan dan keputusan

4. Behavior modivication as a sources (model modifikasi tingkah laku)
Model modifikasi tingkah laku menekankan pada perubahan perilaku yang tampak dari peserta didik sehingga konsisten dengan konsep dirinya. Model ini menekankan bahwa tugas-tugas harus diberikan dalam suatu rangkaian yang kecil, berurutan, dan mengandung perilaku tertentu.
Model ini bertitik tolak dari teori belajar behavioristik, yakni bertujuan mengembangkan sistem yang efisien untuk mengurutkan tugas-tugas belajar dan membentuk tingkah laku dengan cara memanipulasi penguatan (reinforcement). Model ini lebih menekankan pada aspek perubahan perilaku psikologis dan perilaku yang tidak dapat diamati. Karakteristik model ini adalah penjabaran tugas-tugas yang harus dipelajari peserta didik lebih efisien dan berurutan.
Implementasi dari model modifikasi tingkah laku adalah meningkatkan ketelitian pengucapan pada anak. Guru selalu memperhatikan tingkah laku  belajar peserta didik. Modifikasi tingkah laku dilakukan dengan cara memberikan penguatan terhadap peserta didik.
Model-model pembelajaran yang termasuk pada kelompok ini, antara lain:

No.
Model
Tokoh
Tujuan
1.
Managemen kontingensi
B.F. Skinner
Menekankan pada kemampuan memahami fakta-fakta, konsep, dan keterampilan.
2.
Kontrol diri
B.F. Skinner
Menekankan pada pengendalian prilaku dan keterampilan sosial dalam mengontrol dirinya.
3.
Relaksasi
Rimm, Masters, & Wolfe
Menekankan pada tujuan pribadi (mengurangi ketegangan dan kecemasan).
4.
Pengurangan ketegangan
Rimm, Masters, & Wolfe
Menitik beratkan pada pengalihan pada kesantaian dari kecemasan dalam situasi sosial
5.
Latihan Asertif desensitas
Wolfe, Lazarus, & Salter
Berorientasi pada ekspresi perasaan secara langsung dan spontan dalan situasi sosial.
6.
Latihan langsung
Gagne,
Smith & Smith
Menekankan pada pola-pola prilaku dan  keterampilan pada diri peserta didik.

Referensi
Joyce, B., & Weil, M. (1980) Models of Teaching (Second Edition). New Jersey: Prentice-Hall, Inc.
Joyce, B., & Weil, M. (1986). Models of Teaching (Third Edition). New Jersey: Prentice-Hall, Inc.


EmoticonEmoticon