Friday, 28 July 2017

Data dan Jenis-jenis Data Penelitian



Data dan Jenis-jenis Data Penelitian
Karya: Rizki Siddiq Nugraha

Data dan Jenis-jenis Data Penelitian

“Data adalah keterangan mengenai sesuatu, keterangan yang mungkin berbentuk angka-angka (bilangan) dan mungkin juga tidak” (Pasaribu, 1975, hlm. 25). Menurut Gaspersz (1991, hlm. 20-22) “data adalah keterangan yang dapat memberikan gambaran tentang suatu keadaan atau masalah”. Somantri dan Muhidin (2006, hlm. 29) mengemukakan “data merupakan sejumlah informasi yang dapat memberikan gambaran tentang suatu keadaan atau masalah, baik yang berbentuk angka maupun yang berbentuk kategori”. Subana dan Sudrajat (2009, hlm. 19) mengemukakan bahwa data adalah “sejumlah informasi yang dapat memberikan gambaran tentang suatu keadaan atau masalah, baik yang berupa angka-angka (golongan) maupun yang berbentuk kategori, seperti: baik, buruk, tinggi, rendah, dan sebagainya.
Berdasar sejumlah pendapat tersebut ditarik garis besar bahwa, data adalah suatu keterangan atau informasi berbentuk kualitatif dan atau berbentuk kuantitas yang merupakan hasil observasi, perhitungan, dan pengukuran dari suatu variabel yang menggambarkan suatu masalah.
Terdapat sejumlah jenis data yang biasa digunakan dalam penelitian pendidikan. Berikut penjabarannya:

1. Jenis data berdasarkan sifatnya
a. Data kualitatif
Data kualitatif merupakan data yang tidak berbentuk angka (bilangan). Misalnya, data mutu pendidikan, data kualitas pembelajaran, data kualitas guru, dan sebagainya.
b. Data kuantitatif
Data kuantitatif merupakan data yang berbentuk angka. Misalnya, data hasil tes siswa, data jumlah guru, data jumlah siswa, dan sebagainya. Berdasarkan nilainya, data kuantitatif dibagi lagi menjadi:
1) Data diskrit
Data diskrit bersifat terkotak-kotak yaitu tidak dikonsepsikan adanya nilai-nilai di antara data (bilangan) yang satu dengan data (bilangan) lain yang terdekat (tidak ada angka desimal). Misalnya, jumlah guru 30 orang, jumlah siswa 250 orang, dan sebagainya.
2) Data kontinu
Berbeda dengan data diskrit, di antara dua data kontinu dikonsepsikan adanya sejumlah nilai dengan jumlah yang tidak terhingga (terdapat angka desimal). Misalnya, tinggi badan 160 cm, nilai tes siswa 90, dan sebagainya.

2. Jenis data berdasarkan memperolehnya
a. Data primer
Data primer adalah data yang dikumpulkan dan diolah sendiri oleh peneliti. Misalnya, data hasil observasi pembelajaran, data respon guru, dan sebagainya.
b. Data sekunder
Data sekunder adalah data yang diperoleh peneliti dalam bentuk yang sudah jadi dari pihak lain. Misalnya, data hasil tes ujian sekolah, data video, data dokumen siswa, dan sebagainya.

3. Jenis data berdasarkan sumbernya
a. Data internal
Data internal adalah data yang menggambarkan keadaan dalam suatu organisasi/sekolah. Misalnya, data jumlah siswa, jumlah guru, besar gaji guru, data kurikulum, silabus, jadwal, dan sebagainya.
b. Data eksternal
Data eksternal adalah data yang menggambarkan keadaan di luar organisasi/sekolah. Misalnya, data faktor yang mempengaruhi hasil belajar, data masalah belajar, data kepuasaan masyarakat terhadap sekolah, dan sebagainya.

4. Jenis data berdasarkan penyusunan atau skalanya
a. Data nominal
Data nominal adalah data statistik yang memuat angka, tidak memiliki arti apa-apa. Angka yang terdapat dalam data ini hanya merupakan tanda/simbol dari obyek yang akan dianalisis. Contohnya data yang berkaitan dengan jenis kelamin: laki-laki atau perempuan. Agar data tersebut dapat dianalisis dengan menggunakan statistik, data tersebut diubah menjadi angka, misalnya simbol laki-laki adalah angka 1 dan perempuan adalah angka 2.
b. Data ordinal
Data ordinal adalah data statistik yang mempunyai daya berjenjang, tetapi perbedaan antara angka yang satu dan angka yang lain tidak konstan atau tidak memiliki interval yang tetap. Misalnya hasil tes matematika dalam suatu kelas, yakni: Joni ranking ke-1; Viona ranking ke-2; dan Lena ranking ke-3. Angka satu tersebut mempunyai nilai lebih tinggi daripada angka dua maupun tiga, tetapi data tersebut tidak bisa menunjukkan perbedaan kemampuan antara Joni, Viona, dan Lena secara pasti. Ranking satu tidak berarti mempunyai kemampuan dua kali lipat dari ranking dua maupun mempunyai kemampuan tiga kali lipat dari ranking tiga. Perbedaan kemampuan antara ranking kesatu dengan ranking kedua mungkin tidak sama dengan perbedaan kemampuan antar ranking kedua dengan ranking ketiga.
c. Data interval
Data interval adalah data yang jarak antara yang satu dan lainnya sama dan telah ditetapkan sebelumnya. Data interval tidak memiliki titik nol dan titik maksimum yang sebenarnya. Nilai nol dan titik maksimum tidak bersifat mutlak pada data ini. Misalnya, suatu tes inteligensi menghasilkan nilai yang berkisar antara 0-200, nilai nol bukan menunjukkan seseorang mempunyai kecerdasan yang minimal, nilai nol hanya menunjukkan tempat paling rendah dari prestasi pada tes tersebut dan nilai 200 menunjukkan tingkat tertinggi.
D. Data rasio
Data rasio adalah jenis data yang memiliki tingkatan tertinggi. Data ini selain memiliki interval yang sama, juga memiliki nilai nol mutlak. Misalnya hasil pengukuran panjang, lebar, tinggi, dan berat. Pada data rasio nilai nol benar-benar tidak memiliki nilai. Jadi, nol meter artinya tidak memiliki panjang/lebar/tinggi dan nol gram artinya tidak memiliki berat.

Referensi
Gaspersz, V. (1991). Metode Perancangan Percobaan. Bandung: Armico.
Pasribu, A. (1975). Pengantar Statistika. Jakarta: Ghalia.
Somantri, A., & Muhidin, S. A. (2006). Aplikasi Statistika dalam Penelitian. Bandung: Penerbit Pustaka Setia.
Subana, & Sudrajat (2009). Dasar-dasar Penelitian Ilmiah. Bandung: CV Pustaka Setia.


EmoticonEmoticon