Thursday, 26 October 2017

Jenis-Jenis Paragraf dan Pola Pengembangannya



Jenis-Jenis Paragraf dan Pola Pengembangannya
Karya: Rizki Siddiq Nugraha

Jenis-Jenis Paragraf dan Pola Pengembangannya

Paragraf atau alinea merupakan sekumpulan kalimat yang saling berkaitan antar kalimat yang satu dengan kalimat yang lain. Suatu paragraf memiliki ide pikiran yang utuh sehingga membentuk topik atau tema. Terdapat sejumlah jenis-jenis paragraf dan pola pengembangannya, sebagai berikut:

1. Paragraf argumentasi
Paragraf argumentasi adalah paragraf yang berisi ide/gagasan dengan diikuti alasan yang kuat untuk menyakinkan pembaca. Ciri-ciri paragraf argumentasi, antara lain:
a. Bersifat nonfiksi/ilmiah;
b. Bertujuan menyakinkan orang lain bahwa apa yang dikemukakan merupakan kebenaran;
c. Dilengkapi bukti-bukti berupa data, tabel, gambar; dan
d. Ditutup dengan kesimpulan.
Adapun pola pengembangan paragraf argumentasi, di antaranya:
a. Pola pengembangan sebab-akibat
Paragraf ini mula-mula bertolak dari suatu peristiwa yang dianggap sebagai sebab yang diketahui lalu bergerak maju menuju pada suatu kesimpulan sebagai efek akibat. Paragraf ini ditandai dengan terdapat kata-kata, seperti sebab, karena, disebabkan, dikarenakan dan sebagainya.
Adapun contoh paragraf argumentasi dengan pola pengembangan sebab-akibat, sebagai berikut:
“Pencemaran lingkungan hampir terjadi di seluruh Indonesia, terutama di kota-kota besar. Pencemaran itu, antara lain, polusi udara dari kendaraan bermotor yang jumlahnya semakin banyak, pembuangan limbah industri dari pabrik-pabrik yang tidak sesuai dengan prosedur, dan ulah masyarakat sendiri yang sering membuang sampah sembarangan. Pencemaran tersebut dapat mengakibatkan kerugian yang cukup besar. Misalnya, udara menjadi kotor dan tidak sehat, menyebarnya berbagai virus dan bakteri, atau menjangkitnya wabah penyakit, serta bencana banjir karena saluran-saluran air tersumbat oleh sampah”.
b. Pola pengembangan akibat-sebab
Paragraf ini mula-mula bertolak dari suatu peristiwa yang dianggap sebagai akibat yang diketahui. Kemudian, bergerak menuju sebab-sebab yang mungkin telah menimbulkan akibat tadi.
Adapun contoh paragraf argumentasi dengan pola pengembangan akibat-sebab, sebagai berikut:
“Jumlah anak jalanan di kota-kota besar semakin hari semakin bertambah. Mereka memenuhi jalan-jalan utama di pusat kota dengan segala tingkah dan aksinya. Berbagai macam cara mereka lakukan agar dapat bertahan hidup di jalanan, dari cara yang sopan hingga yang paling brutal. Mereka berkeliaran di jalan dan mencari hidup dengan cara meminta-minta. Fenomena seperti ini mulai tampak menggejala ketika krisis ekonomi melanda negara kita. Krisis yang berkepanjangan menjadi penyebab kesulitan hidup di segala sektor/bidang”.

2. Paragraf deskripsi
Paragraf deskripsi adalah paragraf yang melukiskan atau menggambarkan sesuatu dengan tujuan agar pembaca seakan-akan bisa melihat, mendengar, atau merasakan sendiri semua yang ditulis oleh penulis.
Ciri-ciri paragraf deskripsi adalah menggambarkan/melukiskan objek tertentu (orang, tempat, keindahan alam, dan lain-lain). Paragraf deskripsi bertujuan agar pembaca seolah-olah melihat sendiri objek.
Adapun pola pengembangan paragraf deskripsi, yakni:
a. Deskripsi objektif
Deskripsi objektif adalah paragraf deskripsi yang dalam penggambaran objeknya tidak disertai dengan opini penulis.
Adapun contoh paragraf deskripsi objektif, sebagai berikut:
“Pantai Nusa Penida memiliki tata keindahan alam yang menarik, khususnya bagi wisatawan yang mendambakan suasana nyaman, tenang, jauh dari kebisingan kota. Pohon-pohonnya rindang. Bentangan lautnya luas. Bagi penyelam, Pantai Nusa Penida juga menawarkan keindahan ikan laut yang sedang berenang. Pemda Bali harus menata dan mengelola Pantai Nusa Penida sebagai tujuan wisata alternatif”.
b. Deskripsi subjektif
Deskripsi subjektif adalah paragraf deskripsi yang dalam penggambaran objeknya disertai dengan opini penulis.
Adapun contoh paragraf deskripsi subjektif, sebagai berikut:
“Dia memakai rok panjang warna cokelat. Betapa sesuai benar dengan warna blus panjangnya. Rok dan blusnya seakan-akan menambah keanggunan pribadinya. Jalannya sungguh santun memikat hati orang yang memandang”.
c. Deskripsi spasial
Deskripsi spasial adalah paragraf yang menggambarkan objek secara detail khususnya ruangan, benda, atau tempat.
Adapun contoh deskripsi spasial, sebagai berikut:
“Sungai ciliwung terletak di Jakarta. Sungai ini mengalir di seluruh Jakarta. Sayangnya, Sungai Ciliwung dipenuhi tumpukan sampah. Tumpukan sampah di sungai dihinggapi lalat. Lalat-lalat itu selalu berterbangan ke perumahan warga dan membawa berbagai macam penyakit. Selain itu, tumpukan sampah juga menebarkan bau yang sangat menyengat. Sungguh pemandangan yang sangat menyedihkan”.
d. Deskripsi waktu
Deskripsi waktu adalah paragraf yang dikembangkan berdasarkan waktu peristiwa tersebut.
Adapun contoh deskripsi waktu, sebagai berikut:
“Tidak lama. Dengan rasa penasaran, kucoba melirik orang-orang di sekelilingku. Di sebelah kiriku, seorang gadis berambut panjang menarik hatiku. Sambil melirik, kuperhatikan dia. Rambutnya pirang, rambutnya kuning indah, matanya memandang sayu, ditambah dengan bibirnya yang tipis, dia membuat jantungku berdetak hebat. Rasanya dulu aku pernah melihatnya. Tapi di mana?”

3. Paragraf eksposisi
Paragraf eksposisi adalah paragraf yang bertujuan untuk menjelaskan dan menerangkan sesuatu permasalahan kepada pembaca agar pembaca mendapat gambaran yang sejelas-jelasnya tentang sesuatu permasalahan yang dimaksud pengarang.
Ciri-ciri paragraf eksposisi, antara lain:
a. Bersifat nonfiksi/ilmiah;
b. Bertujuan menjelaskan/memaparkan;
c. Berdasarkan fakta; dan
d. Tidak bermaksud mempengaruhi.
Adapun pola pengembangan paragraf eksposisi, di antaranya:
a. Pola umum-khusus (deduksi)
Paragraf eksposisi dengan pola umum-khusus adalah paragraf yang dimulai dari hal-hal yang bersifat umum kemudian menjelaskan dengan kalimat-kalimat pendukung yang khusus.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan umum-khusus (deduksi), sebagai berikut:
“Pa Joko adalah seorang relawan yang dermawan. Di lingkungannya, ia dikenal sebagai sosok yang ramah dan suka menolong. Ia tidak segan-segan memberikan pertolongan kepada mereka yang membutuhkan. Bersama teman komunitasnya, Pa Joko mengadakan acara sosial untuk membantu korban bencana dan melakukan penggalangan dana”.
b. Pola khusus-umum (induksi)
Paragraf eksposisi dengan pola khusus-umum adalah paragraf yang dimulai dari hal-hal yang bersifat khusus kemudian menjelaskan dengan kalimat-kalimat yang bersifat umum.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan khusus-umum (induksi), sebagai berikut:
“Pa Joko dikenal sebagai sosok yang ramah dan suka menolong. Ia tidak akan segan memberikan pertolongan pada warga yang membutuhkan. Bersama teman komunitasnya, Pa Joko kerap mengadakan acara sosial dan penggalangan dana untuk membantu korban bencana. Pa Joko adalah seorang relawan yang dermawan”.
c. Pola perbandingan
Paragraf eksposisi dengan pola perbandingan adalah paragraf yang membandingkan dengan hal yang lain, berdasarkan unsur kesamaan dan perbedaan, kerugian dengan keuntungan, kelebihan dengan kekurangan. Ciri paragraf ini memiliki kata hubung, seperti jika dibandingkan dengan, seperti halnya, demikian juga, sama dengan, selaras dengan, sesuai dengan, dan sebagainya.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan perbandingan, sebagai berikut:
“Lagu-lagu tersebut kurang memperhatikan nilai yang ingin ditanamkan paa diri anak dan lebih memperhatikan kebutuhan pasar. Jadi, temanya bersifat temporer karena mengikuti perubahan selera pasar. Unsur kesamaan yang masih ditemukan dalam kedua kelompok lagu ini ialah para pencipta lagu masih berusaha menciptakan irama yang gembira dan ritme yang sederhana, seperti dalam kehidupan anak-anak itu sendiri”.
d. Pola pertentangan/kontras
Paragraf eksposisi dengan pola pengembangan pertentangan/kontras adalah paragraf yang mempertentangkan dengan gagasan lain. Kata hubung yang biasa digunakan, seperti biarpun, walaupun, berbeda, berbeda dengan, akan tetapi, sebaliknya, melainkan, namun, meskipun begitu, dan sebagainya.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan pertentangan/kontras, sebagai berikut:
“Olahraga jalan cepat bukanlah olahraga lari. Olahraga ini hampir sama dengan olahraga lari. Namun, yang membedakan adalah olahraga ini selalu memungkinkan telapak kaki untuk meneyentuh tanah. Sedangkan pada olahraga lari ada kalanya kedua kaki tidak menyentuh tanah. Terlebih lagi, olahraga jalan cepat juga tidak memerlukan energi yang sangat besar jika dibandingkan dengan olahraga lari”.
e. Pola analogi
Paragraf eksposisi dengan pola analogi adalah paragraf yang menunjukkan kesamaan-kesamaan antara dua hal yang berlainan kelasnya tetapi tetap memperhatikan kesamaan segi/fungsi dari kedua hal tersebut sebagai ilustrasi.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan analogi, sebagai berikut:
“Struktur suatu karangan atau buku pada hakikatnya mirip atau sama dengan suatu pohon. Bila pohon dapat diuraikan menjadi batang, dahan, ranting, dan daun, maka karangan atau buku dapat diuraikan menjadi tubuh karangan, bab, sub-bab, dan paragraf. Tubuh karangan sebanding dengan batang, bab sebanding dengan dahan, sub-bab sebanding dengan ranting, dan paragraf sebanding dengan daun”.
f. Pola pengembangan proses
Paragraf eksposisi dengan pola pengembangan proses adalah pola pengembangan paragraf yang ide pokok paragrafnya disusun berdasarkan urutan proses terjadinya sesuatu.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan proses, sebagai berikut:
“Teh sangat baik untuk kesehatan manusia karena teh mengandung beberapa senyawa yang baik. Cara pembuatannya pun cukup gampang. Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengumpulkan alat dan bahan seperti gelas, air panas, sendok, teh bisa bubuk atau teh celup dan gula secukupnya. Setelah semua bahan dan alat terkumpul, masukan teh bubuk atau celup ke dalam gelas lalu siram dengan air panas. Kemudian tambahkan gula sesuai selera Anda. Setelah mencampur gula, lalu aduk menggunakan sendok hingga larut. Jika Anda menggunakan teh celup, jangan terlalu lama merendamnya di dalam air. Angkat segera jika air sudah berwarna coklat karena akan sangat berbahaya bagi tubuh. Apabila teh sudah jadi, minumlah selagi hangat”.
g. Pola pengembangan klasifikasi
Paragraf eksposisi dengan pola pengembangan klasifikasi adalah pola pengembangan paragraf dengan cara mengelompokkan barang-barang yang dianggap mempunyai kesamaan-kesamaan tertentu.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan klasifikasi, sebagai berikut:
“Pemerintah akan memberikan bantuan rumah atau bangunan kepada korban gempa. Bantuan pembangunan rumah atau bangunan tersebut disesuaikan tingkat kerusakannya. Warga yang rumahnya rusak ringan mendapatkan bantuan sekitar 10 juta. Warga yang rumahnya rusak sedang mendapat bantuan sekitar 20 juta. Warga yang rumahnya rusak berat mendapatkan sekitar 30 juta. Calon penerima bantuan tersebut ditentukan oleh aparat desa setempat dengan pengawalan dari pihak Lembaga Sosial Masyarakat (LSM)”.
h. Pola pengembangan contoh/ilustrasi
Paragraf eksposisi dengan pola pengembangan contoh/ilustrasi adalah paragraf yang berfungsi untuk memperjelas suatu uraian, khususnya uraian yang bersifat abstrak. Kata penghubung yang biasa digunakan, seperti contohnya, umpamanya, misalnya, dan sebagainya.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan contoh/ilustrasi, sebagai berikut
“Sampai hari ke-8, bantuan untuk para korban gempa Yogyakarta belum merata. Hal ini terlihat di beberapa wilayah Bantul dan Jetis. Misalnya, di Desa Piyungan. Sampai saat ini, warga Desa Piyungan hanya makan singkong. Mereka mengambilnya dari beberapa kebun warga. Jika ada warga yang makan nasi, itu adalah sisa-sisa beras yang mereka kumpulkan dibalik reruntuhan bangunan. Kondisi seperti ini menunjukkan bahwa bantuan pemerintah kurang merata”.
i. Pola pengembangan definisi
Paragraf eksposisi dengan pola pengembangan definisi adalah paragraf berupa pengertian atau istilah yang terkandung dalam kalimat topik. Paragraf ini memerlukan penjelasan panjang lebar agar tepat maknanya ditangkap oleh pembaca.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan definisi, sebagai berikut:
Ozone therapy adalah pengobatan suatu penyakit dengan cara memasukkan oksigen murni dan ozon berenergi tinggi ke dalam tubuh melalui darah. Ozone therapy merupakan terapi yang sangat bermanfaat bagi kesehatan, baik untuk menyembuhkan penyakit yang kita derita maupun sebagai pencegah penyakit”.
j. Pola sebab-akibat atau akibat-sebab
Paragraf eksposisi dengan pola sebab-akibat atau akibat-sebab adalah pola pengembangan di mana sebab bisa bertindak sebagai gagasan utama, sedangkan akibat sebagai perincian pengembangannya, atau sebaliknya, akibat sebagai gagasan utama, sedangkan untuk memahami sepenuhnya akibat itu perlu dikemukakan sejumlah sebab sebagai perinciannya.
Adapun contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan sebab-akibar, sebagai berikut:
“Harimau sumatera banyak sekali diburu oleh pemburu-pemburu liar. Mereka mengincar kulitnya dan ada juga yang ditangakap untuk dijual ke luar negeri. Selain itu, harimau sumatera telah kehilangan habitatnya. Rumah mereka dibakar dan dialihfungsikan sebagai perkebunan. Tidak jarang mereka memasuki perkampungan penduduk, kemudian ditangkap dan dibunuh. Hewan yang menjadi buruannya pun kini telah jarang ditemui sehingga mereka kesulitan dalam mencari makanan. Terlebih lagi pola berkembang biaknya yang sulit menjadi penghalang bagi harimau sumatera untuk berkembang biak. Oleh karena itu, kini harimau sumatera jarang ditemui dan berada dalam ambang kepunahan”.
Sedangkan contoh paragraf eksposisi dengan pola pengembangan akibat-sebab, sebagai berikut:
“Halaman yang tadinya berumput hijau kini berubah menjadi hamparan tanah tak berumput. Jika hujan tiba halaman tersebut akan becek dan menyisakan kubangan-kubangan kecil. Jika panas terik halaman itu akan berubah menjadi area berdebu yang menyesakkan dada. Patung-patung yang semula terlihat berkharisma kini seolah terlihat seperti batu biasa yang memiliki bentuk. Kolam air mancur tak bisa lagi disebut sebagai air mancur karena area tersebut kering tanpa adanya air sedikit pun. Semua itu terjadi karena seluruh petugas taman kota melakukan mogok kerja sejak tiga bulan yang lalu”.

4. Paragraf Persuasi
Paragraf persuasi adalah paragraf yang bertujuan meyakinkan dan membujuk seseorang atau pembaca agar melaksanakan/menerima keinginan penulis. Ciri-ciri paragraf persuasi, antara lain:
a. Ada fakta/bukti untuk mempengaruhi/membujuk pembaca;
b. Bertujuan mendorong, mempengaruhi, dan membujuk pembaca; serta
c. Menggunakan bahasa secara menarik untuk memberikan sugesti (kesan) kepada pembaca.
Adapun contoh pola pengembangan paragraf persuasi, sebagai berikut:
“Beras organik lebih menguntungkan daripada beras anorganik. Mutu beras organik lebih sehat, awet, dan lebih enak. Selain itu, beras organik tidak mencemari lingkungan karena tidak menggunakan bahan kimia. Keuntungan yang didapat para petani beras organik juga lebih tinggi. Petani beras organik mendapatkan keuntungan 34% dari biaya produksi, sedangkan petani beras anorganik hanya mendapat keuntungan 16% dari biaya produksi. Oleh karena itu, mari kita bertani dengan cara organik agar lebih menguntungkan dan dapat meningkatkan taraf hidup.

5. Paragraf narasi
Paragraf narasi adalah suatu bentuk paragraf yang menceritakan serangkaian peristiwa yang disusun menurut urutan waktu terjadinya.
Ciri-ciri paragraf narasi, yakni:
a. Ada tokoh, tempat, waktu, dan suasana yang diceritakan;
b. Mementingkan urutan waktu maupun urutan peristiwa; dan
c. Tidak hanya terdapat dalam karya fiksi (cerpen, novel, roman) tetapi juga terdapat dalam tulisan nonfiksi (biografi, cerita nyata dalam surat kabar, sejarah, riwayat perjalanan).
Adapun pola pengembangan paragraf narasi, di antaranya:
a. Narasi ekspositoris/nonfiksi/informatif
Pola pengembangan ini merupakan cerita yang benar-benar terjadi (cerita kepahlawanan, sejarah, biografi/otobiografi, cerita nyata dalam surat kabar).
Adapun contoh paragraf narasi dengan pola pengembangan ekspositoris/nonfiksi/informatif, sebagai berikut:
“Hari-hariku sebagai pekerja perempuan di perusahaan industri makanan olahan sangat padat dan melelahkan. Bayangkan pagi-pagi sekali aku harus bangun dan menyiapkan sarapan anak-anakku. Sebelumnya, aku tentu harus memandikan mereka karena anak-anakku masih kecil. Sambil aku ganti baju kerja, aku sempatkan menyuapi anakku yang paling kecil. Setelah beres urusan rumah, segera aku berlari untuk mengejar angkutan yang mengangkutku ke jalan raya yang dilalui bus”.
b. Narasi sugestif/fiksi/artistik
Pola pengembangan ini adalah cerita yang menonjolkan khayalan sehingga pembaca terkesan dan tertarik dan seakan-akan terhayut, bahkan merasa mengalami cerita tersebut (cerpen, novel, roman).
Adapun contoh paragraf narasi dengan pola pengembangan sugestif/fiksi/artistik, sebagai berikut:
“Pernah suatu ketika aku bermimpi bertemu seorang kakek berjenggot panjang yang menyuruhku untuk pergi ke arah timur. Aku tidak mengerti apa maksudnya. Sesudah bangun, keinginan untuk memenuhi perintah si kakek itu seperti tidak terbendung. Aku harus pergi ke arah timur. Timur…timur mana ? Jawa Timur?”.


EmoticonEmoticon