Monday, 6 May 2019

Belajar Menabung Sejak Dini dengan Simpanan Pelajar (Simpel)


Belajar Menabung Sejak Dini dengan Simpanan Pelajar (Simpel)
Karya: Rizki Siddiq Nugraha

simpanan pelajar (Simpel)

Terdapat suatu pepatah yang berbunyi kebiasaan akan menjadi sebuah karakter, karakter yang umum dilakukan oleh masyarakat dalam sebuah lingkungan akan menjadi sebuah budaya di tempat tersebut. Salah satu budaya penting yang perlu mendapat perhatian serius adalah pentingnya anak mengenal pengelolaan keuangan sejak dini. Kebiasaan anak sangat tergantung dari orang tuanya. Mereka akan meniru atau mengikuti apa yang dilakukan orang tuanya.
Berkenaan dengan mengajarkan perencanaan keuangan kepada anak, bisa jadi gampang-gampang susah. Hal ini tergantung orang tuanya sendiri. Jika orang tua tidak memiliki keinginan untuk mengajarkannya, maka anak yang akan menjadi korban, kelak jika dewasa akan tumbuh menjadi pribadi yang boros dan tidak punya perencanaan keuangan yang baik. Salah satu cara mengelola uang sejak dini adalah melalui kebiasaan menabung. Hal ini mendapat dukungan positif dari Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Muliaman D. Hadad. Ia mengatakan kegiatan menabung dapat melatih anak dalam mengelola keuangan secara bertahap sehingga pada saatnya nanti mereka dapat tumbuh menjadi masyarakat yang terampil dalam hal pengelolaan keuangan dan pada akhirnya akan mencapai kesejahteraan keuangan. Kebiasaan menabung, akan membuat anak belajar untuk mengendalikan sifat konsumtifnya. Selain itu, orang tua juga perlu memahami pentingnya menabung, yang bukan sekedar kewajiban, tetapi bisa dijadikan sebagai bagian dari gaya hidup dan mengajarkan anaknya mengenal tabungan sejak dini.
Melihat hal itu, pihak otoritas jasa keuangan dalam hal ini OJK membantu orang tua untuk mengajarkan perencanaan keuangan kepada anaknya melalui program tabungan yang dinamakan Simpanan Pelajar (Simpel). Simpel adalah tabungan anak yang diciptakan khusus untuk kalangan pelajar. Tabungan diterbitkan secara nasional oleh bank-bank Indonesia, dengan persyaratan mudah dan sederhana serta fitur yang menarik, dalam rangka edukasi dan inklusi keuangan untuk mendorong budaya menabung. Inklusi keuangan sendiri adalah kemudahan akses untuk mendapatkan informasi mengenai keuangan. Tabungan Simpel dicetuskan oleh pemerintah dan dijalankan oleh OJK. Produk tabungan pelajar Simpel memiliki beragam manfaat bagi pelajar. Dengan membuka tabungan pelajar Simpel memberikan mereka pengalaman belajar untuk membangun budaya gemar menabung dan melatih mengelola keuangan mereka sendiri.
Sebagai produk simpanan khusus untuk pelajar, nasabah tabungan ini mulai dari anak usia dini (PAUD) sampai Sekolah Menengah Atas (SMA) dan sekolah sederajatnya. Program ini telah diresmikan oleh Presiden Jokowi pada tanggal 14 Juni 2015. Pemerintah Indonesia berharap bahwa anak-anak Indonesia mulai mengenal perencanaan keuangan sejak dini dan mulai tertarik mengenal perbankan melalui produk tabungan ini sehingga akan muncul generasi melek keuangan yang menjadikan kebiasaan menabung bukanlah kewajiban tetapi berkembang menjadi bagian dari gaya hidup.
Program ini digagas OJK dan dijalankan melalui bank umum dan bank syariah. Dengan kata lain, Simpel tersedia di seluruh bank yang ada di Indonesia. Untuk lebih mengenali produk simpanan pelajar ini terdapat bank yang bekerja sama dengan pihak sekolah sehingga lebih memudahkan orang tua untuk mendaftarkan anaknya ikut simpanan pelajar ini.
Simpanan Pelajar didesain untuk siswa, sehingga tentu saja syarat dan ketentuan serta fitur yang ada mengikuti kondisi pelajar di Indonesia pada umumnya. Beberapa ketentuan dan fitur Simpanan Pelajar dijabarkan sebagai berikut:
1. Setoran awal yang ringan, yakni minimal 5000 rupiah dan bebas biaya administrasi bulanan.
2. Tabungan ini tidak akan mendapat penghasilan bunga.
3. Nasabah siswa berhak mendapatkan rewards sesuai program yang diadakan oleh bank.
4. Simpanan Pelajar didesain menampilkan nama siswa dalam buku tabungan untuk meningkatkan rasa kepemilikan.
5. Untuk jangka panjang Simpanan Pelajar diharapkan menjadi media penyaluran dana Program Indonesia Pintar (PIP).
Adapun yang membedakan antara tabungan Simpanan Pelajar pada bank konvensional dan bank Syariah sebagai berikut:
Fitur
Bank konvensional
Bank syariah
Nama produk
Simpel
Simpel IB
Mata uang
Rupiah (IDR)
Rupiah (IDR)
Akad
-
Mudharabah (bagi hasil) atau Wadi’ah (bonus)
Nama rekening
Nama siswa
Nama siswa
Setoran awal
Rp 5000
Rp 1000
Setoran selanjutnya
Minimal Rp 1000
Minimal Rp 1000
Biaya administrasi
-
-
Saldo minimal
Rp 5000
Rp 1000
Saldo maksimal
Tidak dibatasi
Tidak dibatasi
Bunga/bagi hasil
Tidak diberikan (diganti dengan program reward)
Ketentuan masing-masing bank
Biaya penutupan rekening
Rp 5000
Rp 1000
Rekening tidak aktif
Rekening tidak bertransaksi 12 bulan berturut-turut
Rekening tidak bertransaksi 12 bulan berturut-turut
Biaya penalti saat berstatus dormant
Rp 1000 per bulan
Rp 1000 per bulan
Penutupan rekening otomatis
Apabila saldo rekening mencapai kurang dari Rp 5000 maka rekening dapat ditutup secara otomatis oleh sistem dengan biaya penutupan saldo sebesar sisa saldo
Apabila saldo rekening mencapai kurang dari Rp 1000 maka rekening dapat ditutup secara otomatis oleh sistem dengan biaya penutupan saldo sebesar sisa saldo
Penarikan, penyetoran, dan pindah buku
Dilayani di sekolah dan semua chanel bank sesuai kebijakan bank. Transaksi dilakukan secara offline diserahkan kepada kebijakan masing-masing bank
Dilayani di sekolah dan semua chanel bank sesuai kebijakan bank. Transaksi dilakukan secara offline diserahkan kepada kebijakan masing-masing bank
Frekuensi tarik tunai
Penarikan maksimal 2 kali per bulan. Penarikan lebih dari 2 kali per bulan sesuai dengan ketentuan bank
Tidak dibatasi
Nominal tarik tunai
Maksimal Rp 250.000 kecuali saat tutup rekening penarikan di atas Rp 250.000 sesuai dengan ketentuan bank
Maksimal Rp 500.000 per hari kecuali saat tutup buku

1 comments


EmoticonEmoticon